alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateTuesday, October 30, 2007   Comment

mobil yang kami tumpangi membelok ke kanan setelah melewati Masjid Al Furqon. lalu berhenti di gang yang bagian kirinya menjadi tempat parkir tidak resmi. Abi memarkir mobil yang kami pinjam dari kantornya Mami Mira tepat di belakang mobil Dodi, si wartawan salah satu koran nasional terkemuka.

"ini tempat syuting film Mengajar Matahari, Jeng" begitu kata Dodi memberi penjelasan padaku yang datang dari daerah. yeah, Bali is daerah buat warga ibukota. sementara aku masih sibuk dengan lenganku yang terkena bentol-bentol merah meriah secara misterius selama Pesta Blogger di Blitz. bentuknya seperti habis terkontaminasi ulat bulu.

penawar gatalku, Oom Ganteng, sudah pulang sejak setengah jam yang lalu. hanya beberapa saat sebelum lenganku meradang lagi.

kenapa berjuta-juta orang betah tinggal di Jakarta, nggak pernah aku ketahui sebabnya. kota ini begitu kotor, panas, lembab, macet, sumpek, pengap dan seperti kehabisan nafas. kalau tidak bisa disebut tak layak huni. kalau bukan karena harus menghadiri sesuatu, kalo bukan karena punya teman-teman yang menyenangkan seperti kalian (siapapun boleh ngerasa, deh!) aku nggak akan sengaja, bela-belain pergi ke Jakarta.

di Ubud, hujan akan terasa romantis. tapi hujan di Jakarta, seperti yang terjadi beberapa hari ini, akan segera menenggelamkan kota itu dalam banjir, dan liputan yang menyayat di televisi.

sementara Dodi sibuk menelepon Herry, empunya rumah yang akan kami kunjungi... aku, Bunda, Abi, Surur, Starchie dan Deden masih terus tertawa dan bercanda. tawa kami surut waktu tahu kalau ternyata deretan Rumah Susun di Kebon Kacang ini sama sekali bukan deretan Rumah Susun Tanah Abang yang kami cari.

dengan penuh rasa penyesalan, Dodi meminta maaf dan berjanji membawa kami ke tempat yang benar. kali ini aku duduk di bangku depan tempat penumpang di mobilnya. dengan serius sambil membuka pintu mobil, aku bilang padanya:
"aku bawa pedang setan lho..."

insiden itu hanyalah salah satu tanda bahwa Dodi dan Didik memang sehati dalam hal nyasar. mungkin mereka memang berjodoh. dan juga salah satu hal yang membuat perjalanan ke Jakarta kali ini lebih berkesan.

semuanya berawal sehari sebelumnya, tepatnya pada Jumat sore menjelang malam.

segera setelah pesawatku mendarat di tarmac yang basah akibat hujan deras sore itu, aku bergegas keluar dan menelusuri koridor, lalu lari menuju Ari yang sudah menantiku di gerbang kedatangan. senang rasanya melihat sahabatku itu tampak segar dan sehat. bahkan punya perut! hihihihi...

kami lalu berkendara ke Plasa Semanggi. tempat dimana sejumlah warga Kampung gajah sudah menunggu kedatanganku. perjalanan ini cukup lancar dan terbebas dari kemacetan yang membayangi seperti momok di kegelapan. aku dengan gembira mengabarkan melalui sms dan telepon ketika jarak mobil Ari dengan Plasa Semanggi tinggal 5500 meter lagi. tapi ternyata di Jakarta, 5500 meter itu lebih jauh daripada di Bali ya?

di Food Court lantai 3, ada Henny, Indra, Lea, Jim, Hky (yang sempat kupercaya sebagai Bimo), Markum, Jay, Deden, dan Trinie! belakangan, ada juga Tonyer dan Setiawan yang lantas diikuti oleh Anda.





kami terus ngobrol sampai Food Court tutup, dan diteruskan dengan ngopi dan ngobrol lagi di salah satu coffeshop di lantai bawah, yang tutup jam 11, dan lagunya nggak banget. sebetulnya musik dan suara penyanyinya lumayan. tapi karena musik dan penyanyi kukuh berada di nada dasar yang nggak sama, jadi ya fals. udah gitu volumenya kenceng banget.

"Mbak, kasih tau sama penyanyinya supaya mengecilkan volume. kalo nggak mau ngecilin, nyanyinya jangan fales..."

malam itu aku pulang ke rumah dengan perasaan riang, apalagi karena berhasil membuat Dika ikut menginap di BSD. seperti yang sudah-sudah, aku tidur di kamar Ochie yang terletak di sebelah ruang tamu dan bertirai warna biru.

tapi mBu yang berjanji datang kopdar dan berniat jadi tetanggaku untuk dua malam, ternyata malah cuma mengirim sms yang berisi pemberitahuan harus pergi ke Tasik.

kopdar Jumat malam itu... diteruskan dengan kehebohan selama Pesta Blogger yang sudah aku ceritakan panjang lebar dalam tulisanku sebelumnya. keramaian besar terjadi disini, dan pasti sudah banyak yang menceritakan di blognya masing-masing. mungkin juga dengan ditambahi komentar tentang betapa riuh-rendahnya gajah-gajah dari ID-Gmail.

tapi kalian jadi pada pengen subscribe kan?
*wink*

yang aku harus ceritakan juga adalah After Party yang kami buat untuk melengkapi Pesta Blogger 2007:D. nyasar bersama Dodi adalah bagian dari perjuangan untuk menemui Kakak Fatih, putra pertama Herry dan Ira, yang lahir beberapa minggu yang lalu, dan baby showernya diadakan bertepatan dengan Pesta Blogger. dari rencana yang hanya "ngopi-ngopi bersama beberapa warga Kampung Gajah", ternyata kumpul-kumpul itu berkembang jadi 25 orang menyerbu Rumah Susun Tanah Abang (yang jadi tempat syuting 'Mengejar Matahari') tanpa ngopi. hihihihi...

selain aku dan rombongan yang nyasar (sengaja disebut terus buat Dodi), ada juga Jay, Kak Andry, Blub, Tub, Pak Andika , Abud (yang dicurigai membuatku gatal-gatal), DAH, Setiawan, Ananda, Preman Cupuw, Edwin, Naif, Jipeng, Lea, Indra, dengan disusul kemunculan Jeng Enda yang disambut dengan tempik sorak serta tepuk tangan meriah. Tonyer datang belakangan sih, tapi nggak ada yang tepuk tangan buat dia.

rumah yang mungil itu penuh sesak oleh tawa dan canda.





setelah menyapa Kakak Fatih, kami meneruskan acara dengan melakukan After Party #2 di Apartemen Semanggi, markas Pak Andika and friends selama di Jakarta. Jeng Enda yang kelelahan dan Kak Andry yang datang bersama partner melepaskan diri dari rombongan yang bergerak untuk makan malam di Cwie Mie, tempat dimana Nugie mendadak bergabung. sementara Abi, Surur dan Starchie pulang ke Bandung bersama mobil sponsor.

acara penting dalam After Party ini adalah menyaksikan ID-Gmail setelah di-hack habis-habisan oleh Oom Ganteng yang walaupun sakit cukup parah, nggak bisa berhenti online disela-sela kesengsaraannya akibat keracunan makanan. ia mengirimkan 123 thread yang masing-masing berisi satu foto hasil jepretannya pada Pesta Blogger siang itu. mengharukan juga sebenarnya. karena dalam keadaan sakit itu pun, Oom Ganteng bela-belain datang ke Pesta Blogger. dan lalu sakit lagi.
*kirim selimut bulu*

keesokan harinya, aku melewati gerbang keberangkatan menuju ruang tunggu Bandara Soekarno-Hatta dengan rasa sedih yang menggumpal. nggak pernah cukup rasanya waktu untuk bertemu dengan kalian.

foto yang di Plangi, yang bikin Markum. foto yang di Rusun punyaan Herry.

DateMonday, October 29, 2007   Comment

bahasa kerennya, kopdar.
saat ketika orang-orang yang selama ini saling bicara melalui ketikan di tuts keyboard mereka, dari ribuan meja yang tersebar di seluruh penjuru Indonesia, berkumpul di satu tempat selama lebih dari 6 jam. nggak semuanya, memang. tapi mengumpulkan sekitar 500 blogger di satu tempat yang sama, bukanlah pekerjaan yang gampang.

dan panitia Pesta Blogger 2007 sudah melakukan kerja yang luar biasa untuk menyelenggarakan pertemuan itu. bisa membuat Menteri Kominfo Muhammad Nuh merasa tertarik dan terlibat. bisa mendapatkan dukungan dari begitu banyak pihak. well done, Enda Nasution. nggak percuma aku jadi manajer fans clubnya. hihihi.



sekalian aku mau menyelipkan pesan sponsor. jangan lagi-lagi mengira Enda itu perempuan. malu dong, menyebut diri sendiri blogger tapi nggak melakukan fact check sebelum menulis. jelas-jelas foto Enda terpasang di blognya. lengkap dengan jenggot yang asli dan bukan tempelan.

aku sampai di lokasi Pesta Blogger hanya beberapa menit sebelum panitia berseru-seru supaya semua peserta masuk ke dalam ruangan. udah gitu harus pake acara online dulu karena aku lupa sama entry code-ku. rasanya seperti menjadi anggota sekte rahasia yang terlibat ritual penting. sebutkan kata sandinya untuk bisa masuk ke dalam ruangan.



sekitar 30 orang warga Kampung Gajah berkumpul dan terlibat Pesta Blogger hari ini. sebagai mailing list yang bukan komunitas blogger tetapi menguasai dunia persilatan, kami memiliki keuntungan dari segi jumlah dan volume suara. makanya dengan senang hati kami ikut bersorak dan bertepuk tangan untuk blogger-blogger dari daerah dan komunitas lain, yang jumlahnya lebih sedikit. dan ketika nama ID-Gmail disebut oleh MC, atau pada bagian akhir pidato ketua panitia... tepuk tangan, sorakan dan teriakan kami terdengar membahana. tentu saja aku termasuk salah satu yang paling ramai dan paling norak-norak bergembira.

apakah kamu juga mendengar medley "I love you, Enda" yang kami kumandangkan?



setelah sesi pertama dan makan siang, diadakan semacam focus group discussion yang kalo ndak salah hari itu disebut sebagai break-up session. aku harap tidak ada yang berpasangan dan jadi putus gara-gara ikut disalah satu sesi bersama-sama, yaaa...

aku mengunjungi semua break up session kecuali yang membahas Blog Perempuan. menurutku, kategori blog perempuan itu sendiri semestinya tidak ada. apalagi kalau dikaitkan dengan stereotyping isu dan hal-hal yang dibahas dalam blog. mengapa harus digarisbawahi sebagai blog perempuan, hanya karena yang menulis perempuan? kalo dasarnya perbedaan gender, kenapa tidak ada blog laki-laki? apakah perempuan sebegitu terbelakang dan perlu 'disantuni' dengan komentar dan link? sehingga harus ditulis dengan garis bawah. ini blog perempuan.

lalu disebut juga blog perempuan sebagian besar isinya tentang masakan, anak dan fashion. wah, ini pengkotak-kotakan yang berbahaya. dan bisa tergelincir pada generalisasi yang salah kaprah. menurutku, penulis yang baik adalah mereka yang menulis mengenai hal-hal yang betul-betul mereka ketahui, atau mereka kuasai. biasanya, penulis seperti inilah yang akan menjadi penulis yang berhasil. Arundhati Roy menulis tentang orang-orang India. begitu pula dengan Kiran Desai. meskipun Kiran kini tinggal di Amerika Serikat. mereka menulis tentang hal-hal dan orang-orang dimana mereka berakar dan memiliki pengalaman.

dan jika para blogger yang menulis tentang masakan karena gemar memasak, atau menulis tentang fashion karena suka belanja pakaian dan menjadi fashionable, kenapa harus diberi tag blogger perempuan dan hal-hal yang dibahas dalam blog perempuan? dan tidak ada tag blog laki-laki dan blogger laki-laki untuk hal-hal yang berbau otomotif, misalnya.
aku yakin para blogger laki-laki yang sudah mempunyai anak juga akan dengan senang hati bercerita tentang anak mereka dalam blog.
trust me, I know.

hal kedua yang membuatku urung menyampaikan pendapat dalam salah satu break up session adalah pertanyaan-pertanyaan seperti... topik apa yang sebaiknya kita tulis dalam blog? topik seperti apa yang akan memancing banyak komentar? apakah sebaiknya blog kita berisi tentang current issues atau tetap menjadi personal blog?

sejujurnya, pertanyaan-pertanyaan jenis ini yang membuat aku seringkali merasa kalau milis lain emang nothing™. kenapa? karena warga Kampung Gajah menurutku sudah melewati tahap itu dan ada di level yang lebih tinggi, sehingga bisa menulis dengan kebebasan tertentu. tanpa ikatan isu, tanpa tekanan komentar, tanpa pikiran "mau menulis hal-hal yang kira-kira bikin orang berkunjung, kirim komen dan ngelink".

please, menulislah karena kamu tergerak. menulislah karena kamu merasa terlibat. menulislah karena kamu ingin berbagi. menulislah, karena itu hal yang kamu sukai.

maka dalam Pesta Blogger 2007 ini, hal yang paling aku nikmati adalah saat-saat ketika pertama kali bicara dengan orang-orang yang tulisannya aku baca. yang menyapaku di mailing list dan kusapa balik. yang sudah berkali-kali bicara denganku di Yahoo Messenger baik secara personal maupun beramai-ramai saat arisan. eh, nggak lupa ngobrol bentar sama Wimar Witoelar juga:-)







aku bisa menyematkan wajah pada nickname dan ID mereka.
aku bisa yakin bahwa aku bicara pada satu sosok yang solid dan nyata. karena pada akhirnya, aku berjumpa dan berbincang dengan mereka secara langsung. tentu dibumbui tawa lebar berkepanjangan.

terima kasih, gajah-gajah Jakarta. terima kasih Pesta Blogger 2007.
:D

All photos by Oom Ganteng yang memang ganteng dan nggak kayak oom-oom. Tapi foto mencari entrycode is by Abud dan fotoku sama Oom Ganteng is by Herry.

DateMonday, October 22, 2007   Comment

liburan lebaran sudah selesai.
tadi pagi para reporter di TV melaporkan kalau jalan-jalan di Jakarta belum sepadat biasanya. lalu lintas belum mengalami kemacetan, Jakarta belum pulih. dan blog ini belum diupdate sejak tanggal 1 Oktober. sampai-sampai ada yang menyindir dengan memberi komentar berlebaran di tulisan yang sama sekali tidak bercerita tentang lebaran.

*tendang yang nyindir, hihihi*
eh, tapi maafin lahir dan batin juga yaaa...

tidak menulis setelah sekian lama, membuat otakku sedikit beku dan jari-jariku rada lupa sama tempat tuts di keyboard. dari tadi ngetik salah terus. padahal yang diketik cuma junk oneliner. gimana coba kalo panjang?
anyway, aku sempat punya khayalan muluk akan menulis selama berlibur di Malang dan Pacitan. tentu saja gagal total. aku hanya berhasil mendownload email-email yang masuk ke account kantor (kalo nggak, bisa-bisa aku terkubur ratusan email) dan memberi makan Puff, my magic dragun fluff friend. hayooo... yang pada kecanduan facebook, apakah binatang piaraannya udah pada dikasih makan?

tapi tadi malem otakku udah sedikit terasah setelah nonton Sur Mes Lèvres, film Perancis yang adalah gabungan dari genre drama, thriller dan crime. jalan ceritanya tertata dengan baik dan detail yang ada dalam film itu semuanya dipikirkan dan dieksekusi dengan baik. walapun semua cerita tentang tokoh-tokohnya 'selesai', tapi nggak berakhir dengan memaksa, dan sama sekali nggak cheesy. aku sangat lega waktu Carla dan Paul akhirnya berhasil. mengingat segala kerepotan yang mereka alami;)

buat Trinie Lupin, mungkin kalo kamu nonton film ini, kamu akan lebih memahaminya dengan baik, daripada aku:) jangan lupa kalo nonton harus bersama orang yang menyenangkan, dan yang membuatmu merasa nyaman. karena teman nonton yang asyik itu sangat penting!

jadi sekarang ini, aku mau bercerita tentang segala macam hal yang teringat dari liburanku selama 8 hari penuh. hari-hari yang bikin Iman (bukan kamu, mBu) protes karena ditinggalin kantor begitu lama. heran, sekretaris ditinggal bosnya pergi kok malah bete. yang jamak sih mestinya hepi berat.

tapi sebelum bercerita, marilah memakai blotting tissue untuk membersihkan minyak dari wajah di hari yang panas dan gerah ini.

Makanan buatan Mama
hal yang paling utama dan paling penting dari liburan adalah kesempatan makan yang enak, banyak, gratis dan bisa dipilih sendiri menunya. aku sudah menyiapkan list yang isinya daftar masakan yang sangat susah kutemukan di Ubud (atau Bali) dan kalopun kutemukan, rasanya nggak seenak buatan Mama. setiap hari, aku nggak pernah merasa lapar, karena Mama memasak ini itu dan aku akan makan dengan riang dan gembira. mau naik berapa kilo juga boleh deh. toh aku turun 4 kg selama Ramadhan. aku sampe terharu deh. selama seminggu itu, di meja nggak pernah ada ayam broiler di meja. Opor dan masakan lain yang berbahan dasar ayam dibuat dari ayam kampung karena aku alergi ayam broiler. lalu di hari terakhir, selain Lemper isi daging, Mama juga membuat Sayur Nangka yang sedappp!!! sebagai ganti lodeh nangkaku yang hilang. Mama juga sempat bikin Tong Seng, Rawon, Bihun Goreng yang juara!, Kering Tempe, Sayur Buncis dan Tahu yang enak dimakan dengan lontong, juga Sup Sayuran, dan Ikan Layur segar yang digoreng kering ditemani sambal kecap.
sigh, sementara seminggu ini aku harus detox untuk membersihan sistem pencernaan dengan hanya minum jus dan air putih. tapi aku kok cerita tentang berbagai makanan ini ya?




tapi foto-fotonya adalah foto cemilan tradisional waktu lebaran. minus Kolang kaling manis berwarna hijau yang harum dan enak banget. keripik-keripik dan rengginang ini sengaja aku upload untuk Joan.

Warisan
bagian ini aku tulis sekalian buat memperingati diriku sendiri.
sesama saudara sedarah itu, bagaimanapun juga nggak akan bisa terhapus hubungannya. jangan hanya sewaktu muda aja jadi saudara kandung, tapi setelah besar nggak mau bicara satu sama lain karena masalah harta. I believe that blood is thicker than water.
buat orang-orang tua yang merasa punya warisan juga, sebaiknya sejak awal menulis surat wasiat. supaya ketahuan siapa yang mendapatkan apa dan berapa banyak, di sebelah mana.

liburan ini, aku menyaksikan kisah nyata yang berlaku seperti cerita shitnetron yang paling ngetop dan paling digemari. karena ada perebutan harta, intrik dengan wanita ketiga dan kedengkian. tinggal kurang polisi dan penjahat aja untuk jadi film India.

KAPAN???
tentu saja pertanyaan ini keluar. hihihi...
dan karena aku udah tau pertanyaan ini akan keluar, aku sudah menyiapkan berbagai versi jawaban sesuai dengan jenis pertanyaan yang diajukan, dan intensitas rasa ingin tahu yang bersangkutan.
kalo yang bertanya membahasnya dengan serius dan penuh nada kekhawatiran, aku juga menjawabnya dengan serius, dengan nada yang menenangkan.
"tentu saja menikah itu aku pikirkan. tapi kalau belum ada yang bisa diajak berpikir tentang itu, jadinya kan absurd tuh. kayak lukisan abstrak tanpa bentuk. ya nggak?"

nah, kalo yang bertanya nadanya sedikit menggoda, dan biasanya dilakukan tetangga dan tante-tante yang masih muda, serta mengaku udah gatal pengen bantu-bantu kalo Papa-Mama bikin hajatan, aku bilang
"segera, tante. siap-siap rewang ya??"
kalo mereka melanjutkannya dengan tanya
"calonnya siapa? orang mana?"
aku akan menjawab dengan nada yakin
"tinggal satu itu yang saya belum tahu, tante. kalau persiapan yang lain sih udah beres"

kalo yang bertanya menambahi dengan ucapan "jangan terlalu milih-milih"
aku akan bilang "jodoh itu kan Allah yang menentukan, tante. walopun aku milih, kalo nggak sesuai dengan ketentuannya Allah, nggak akan bisa jadi. cuma nggak tau nih, apa masih nyasar atau gimana, kok nggak datang-datang jodohnya. oyah, tante kan udah naik haji... dibandingkan sama aku mestinya doanya tante lebih makbul. boleh titip salam, tolong tanyain jodohku udah sampe dimana?"

tapi jawaban standarnya sih begini
"nanti kalo udah ada kepastian, pasti dikasih tau, Pakdhe (atau panggilan yang lain, disesuaikan dengan yang bertanya). jangan khawatir. pasti dikabarin, bikin press conference dan ngundang orang-orang. belum pernah main ke rumah di Malang kan?"

Rumah Nenek
keluarga besarku berasal dari Pacitan. Papa dan Mama sama-sama lahir dan besar disana. tapi tahun ini, di rumah keluarga Papa sudah nggak ada Mbah lagi karena Mbah Kakung dan Putri sama-sama sudah meninggal. tahun lalu, selain Mbah Putri dari Papa dan Mama, aku masih punya Eyang Putri, nenek buyutku yang juga neneknya Mama.



tahun ini, rumah Mbah Putri dari Mama dan Papa sama-sama kosong. dari keluarga Papa karena barusan meninggal Mei lalu, sementara dari Mama karena pindah ke rumah Bulik. sedih banget deh melihat dua rumah yang dulu begitu hidup dan meriah dan penuh warna, sekarang jadi sunyi senyap dan mati. huhuhu...

tapi memang perubahan itu nggak bisa dicegah ya?
setelah Paklik dan Bulik-ku menikah, pekarangan yang dulunya halaman luas dan jadi tempat menanam buah dan sayur disulap jadi rumah. sementara Mbah Kakung dan Putri semakin tua, sampai akhirnya rumah induk ditutup, menjadi kos-kosan yang sepi tak bertuan selama penghuninya mudik ke kampung masing-masing.

Pantai dan Dermaga





Pacitan itu terletak di tepi Samudera Hindia. lautnya hijau dan ombaknya besar. pasirnya putih. banyak ikan. seumur hidupku, aku selalu ingat, kapanpun bisa makan ikan sebanyak-banyaknya di Pacitan. pas lebaran hari kedua , pasar sudah buka dan aku pergi membeli ikan sama Mama. kami belanja Layur, ikan gurih yang tipis memanjang berwarna perak dengan kepala berbentuk segitiga. tapi di kedai Budhe Karti ada juga Tuna segar (yang pasti enak dibuat Spicy Tuna Salad), ikan Abon, ikan Kakap Merah dan ikan Singapur yang lebih kecil tapi warnanya mirip. selain itu masih ada udang segar yang merona menggoda dan cumi-cumi yang menghitam berkubang tinta.

setiap hari selama di Pacitan, aku selalu pergi ke pantai. berjalan-jalan sepanjang pasir dan membiarkan kakiku basah disapu ombak yang rajin berdatangan.
sayangnya, aku nggak pergi ke dermaga tempat ikan-ikan diturunkan setiap pagi, yang letaknya hanya 200 meter dari tempat pelelangan ikan. abisnya, kapal-kapal itu datangnya pagi banget sih. dan kalo mau ikan yang rasanya masih manis karena baru turun dari kapal nelayan, harus mau duduk tertusuk angin laut yang dingin pada pukul empat pagi!
jadi aku cuma foto-foto aja di deket dermaga. dan juga di pantai.

Tasya Miranda
teman baiknya Mama selama beberapa bulan terakhir. matanya lentik dan senyumnya manis. suka makan kerupuk, es krim dan cokelat. setiap hari ia akan datang untuk melihat ikan di aquarium di ruang tengah kami. dia akan minta seseorang untuk menyeret kursi makan ke dekat aquarium supaya bisa berdiri diatasnya, memandang ikan-ikan dari tempat yang lebih nyaman. dia belum bisa membedakan panggilan untuk Mama dan Papa, jadilah Tasya memanggil Papa dengan "Bu Hanan" instead of "Pak Hanan", hihihi.
maklum, umurnya baru dua tahun setengah. anak Oom Ivan yang jarak tempat tinggalnnya cuma serumah dari rumah Mamaku. selain ikan, dia juga suka kucing, burung dan ayam. terbukti waktu aku ajak pergi ke Pasar Burung di belakang hotel Splendid Inn, dia sibuk mendatangi kandang dan sangkar berbagai binatang sambil bilang "ini kucingnya Chaca. ini ayamnya Chaca. ini burungnya Chaca" satu-satunya binatang yang dia takuti di pasar itu, dan nggak dia tanyakan "itu apa, mbak?" adalah kura-kura. pelukannya mengerat dan agak panik waktu aku menggendongnya melewati kandang kura-kura.
kalo ada Tasya, kegemaranku berkhayal akan tersalurkan dengan baik. dia akan mengajakku naik ke lengan sofa sambil bilang "ayo naik kuda!" dan aku akan berkuda dengannya ke arah tembok. "kita kemana, mbak?" tanyanya.
"kita pergi nabrak tembok" jawabku.



tapi memang ngobrol sama anak seumur dia itu absurd. mungkin seperti bercakap-cakap dengan Andy Warhol. coba nonton Factory Girl, deh. suatu sore aku sedang menyetrika pakaian dan dia ikutan masuk ke dalam kamar yang dulunya kamar adik laki-lakiku. di dinding penuh ditempeli poster klub bola, kesebelasannya, pemain bintangnya dan berbagai logo kesebelasan sepak bola. ampun deh... sesorean aku harus menjawab pertanyaan "itu siapa?" yang nggak ada habisnya. kalo pas ada namanya sih aku tinggal baca. tapi kalo namanya nggak ketulis? aku nggak tega buat kasih jawaban ngawur. Mama yang lewat di depan pintu kamar sambil ketawa bilang
"sabar ya, mbak. nggak boleh capek jawabnya, dan nggak boleh nggak dijawab lhoo"
yeah, rite.

dua hal yang paling aku ingat dari Tasya Miranda adalah suara tawanya yang khas dan serak basah "Hohoho" dan seruannya waktu masuk ke dalam rumah, atau waktu ada yang mengganggunya. "Hoy!".
hihihihi, dik Tasya boleh main bajak laut sama mbak Ina, kalo gitu. ahoy matey!

KFC?
bangunan ini aku temukan di Taman Dayu, di tengah-tengah jalan antara Surabaya dan Malang. sebetulnya dulu Taman Dayu itu komplek perumahan yang punya konsep keren banget. mendekatkan diri pada alam, serba natural dan hijau dan sehat. tapi karena ternyata orang-orang yang punya gaya hidup seperti itu dan punya duit untuk beli rumah disitu jarang yang bersedia tinggal di tempat yang out of nowhere, trus udah gitu ada kolam lumpur raksasa yang bikin ribuan orang maleeeeessss banget kalo harus melewati jalan panjang nan macet antara Surabaya dan Malang (tepatnya di sekitar Porong) jadilah Taman Dayu bergeser kelas menjadi komplek perumahan yang nggak ada bedanya dengan komplek lain yang lebih murahan.
itu sih analisaku digabungkan dengan analisa Papa soal keberadaaan KFC yang bentuknya nggak banget di bagian depan kompleks Taman Dayu ini. arsitekturnya menggabungkan antara kubah masjid dengan La Sagrada Familia. hasilnya?
bisa dilihat sendiri.





wah!
tidak terasa sekarang udah sore banget yaaa... padahal tulisan ini tadi kumulai waktu tengah hari. disambil dengan angkat telepon, meeting informal, chatting, balas pesan-pesan di facebook, dan memikirkan ide untuk copywriting satu iklan. tentu saja idenya masih belum dapat. jadi harus diteruskan dengan bertapa di kamar malam ini, sambil membongkar bahan yang sudah terkumpul.

Minal Aidin wal Faidzin yaaa...
Maafin aku lahir dan batin atas segala salah kata, salah kutip dan salah tulis di blog ini. juga kalo-kalo ada yang nggak berkenan di shoutbox dan gambar-gambarnya.

DateMonday, October 01, 2007   Comment

sepanjang Ramadhan ini, aku lebih sering memasak sendiri di rumah, daripada beli makanan jadi di warung. kalau waktunya harus tetap di kantor sampai selepas waktunya buka (yang juga beberapa kali terjadi) atau ada undangan berbuka puasa bersama (walaupun yang mengajak makan bersama belum tentu juga berpuasa), itu bisa dihitung sebagai berkah Ramadhan, karena gratisan!

jangan tanya apakah aku bisa masak. tapi jangan juga meragukan kemampuanku. masakanku memang sebaiknya hanya aku sendiri yang makan karena pertama, penampilannya suka nggak kompak, sama sekali nggak sesuai dengan rasanya. dan kedua, aku takut ada yang keracunan:D
tapi sebetulnya minggu lalu aku udah ada kemajuan. waktu bikin pudding dengan resepnya Bara Pattiradjawane, 5 orang lain yang ikut menghabiskannya kelihatan masih sehat-sehat aja sampai sekarang.

nah, beberapa hari yang lalu aku mencoba membuat cumi goreng tepung, tanpa melakukan riset secara seksama, bagaimana sebaiknya memperlakukan, membumbui dan menggoreng cumi itu. akibatnya, berantakan. cuminya amis nggak karuan, bentuknya lebih seperti potongan jantung pisang daripada cumi. jangan tanya kok bisa jadi hancur gitu bentuknya, karena aku juga nggak tau sebabnya. pokoknya kacau deh.

hari ini aku membaca-baca resep di internet dan menemukan kalo ternyata bikin cumi goreng tepung memang nggak semudah yang aku pikir sebelumnya. ada proses ini itu yang harus dikerjakan, dan cukup memakan waktu. pantesan kalo beli harganya mahal. ternyata itu sebabnya.

moral of the story... mendingan minta ditraktir cumi goreng tepung ajah!

Shoutbox



Instagram