alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateThursday, February 22, 2007   Comment

Mama bilang aku orang yang punya terlalu banyak keinginan. setiap hari aku selalu punya keinginan baru. mulai dari yang kecil-kecil sampai yang besar. ingin makan sate ayam yang tempatnya di deket rumah warkop di Denpasar, ingin pulang kantor lebih cepat, ingin membersihkan kamar... adalah beberapa contoh keinginan yang bisa hilang secepatnya, segera setelah keinginan itu dipikirkan.

lalu suatu hari aku ingin pergi ke London gara-gara liat website-nya Design Museum. berhari-hari yang dibuka website itu aja, lalu menelusuri link-link para desainer yang disebut disitu. mulai dari Manolo Blahnik, yang bikin sepatu-sepatu yang kalo harganya dikonversi ke rupiah jadi panjang banget nolnya- sampe Experimental Jetset yang desain t-shirtnya bikin Lennon on sale again (yes, I hear you, Bowie). tapi minggu depannya aku pengen ke New York setelah ngeliat lagi gambar-gambar dari karyanya Christo di Central Park. atau jadi mau ke San Francisco karena dengerin soundtracknya Full House, lalu membayangkan wajah John Stamos yang turun dari trem, memakai jas biru tua dengan t-shirt putih sebagai dalamannya, dengan senyumnya yang meruntuhkan iman... seketika lupa kalau John Stamos udah nggak seganteng dulu lagi, dan mungkin nggak ada di San Francisco. ada yang tau sekarang John Stamos ada dimana?

kalo aku pergi ke toko buku, bisa jadi seperti orang kalap. ingin bukunya Murakami (lagi), ingin baca Capote, ingin punya bukunya Kafka... padahal di rumah masih ada novelnya Pamuk, Shreve, Jelinek dan entah apalagi yang baru dibaca dua halaman pertamanya, baru dilihat judulnya, baru dibuka bungkusnya, lalu ditaruh aja di rak. makin keras rasanya komentar Mama di telingaku "kalo dunia bisa digulung, pasti kamu juga ingin itu"

kadang-kadang aku pikir hidupku jadi rumit karena keinginanku terlalu banyak. juga karena sepertinya ada banyak jalan yang memungkinkan untuk mencapai keinginan-keinginan itu, walaupun bakatku yang luar biasa sebagai procrastinator seringkali membuatku tidak melakukan apapun untuk meraihnya. aku gantungkan keinginan setinggi langit, tapi lupa bikin tangga dan nyiapin bambu panjang buat menjoloknya. apakah hidupku akan lebih sederhana kalau keinginanku cuma sedikit? apakah orang akan hidup lebih bahagia kalau mereka tidak punya keinginan yang macam-macam?

kalau aku sedang nonton film yang menurutku bagus dan tokoh anak mudanya cakep berat, bermata sendu dan obrolannya penting untuk dikutip... seseorang yang akan dengan mudahnya membuatku meleleh... lalu aku bilang sama diriku sendiri "wah, pacaran sama orang ini pasti keren. aku mau pacaran sama dia" pada saat Mama lewat, pasti beliau akan bilang "emang kenal dimana sama orang itu?"
dan aku langsung kembali ke bumi.

dalam hal ini, Mama seperti Bjork dan Thom Yorke waktu saling bercerita tentang apa yang belum dan sudah mereka lihat. atau orang yang bikin ungkapan soal perjalanan kesana kemari yang pada akhirnya ingin menuju rumah, karena di rumah bisa melihat semuanya. walaupun belum melihat air terjun Niagara dan Tembok Cina. karena air terjun toh cuma air aja, dan semua tembok sama hebatnya asal atapnya nggak runtuh.

You haven't seen elephants, kings or Peru!
I'm happy to say I had better to do
What about China? Have you seen the Great Wall?
All walls are great, if the roof doesn't fall!

...

You've never been to Niagara Falls?
I have seen water, its water, that's all...
The Eiffel Tower, the Empire State?
My pulse was as high on my very first date!

apakah aku sudah melihat semuanya?
apakah kamu sudah melihat yang ingin kamu lihat?
apa sudah mendapatkan semua yang diinginkan?

DateTuesday, February 20, 2007   Comment

untuk pertama kalinya dalam hidupku, setelah sekian lama takut (dan seringkali sebel), aku tertarik sama anjing. jangan salah mengartikan tertarik dengan asosiasi yang berlebihan yaa...

Photobucket - Video and Image Hosting

sejak dua hari pertama kedatangannya, Aldi udah nongkrong di ruang terbuka yang letaknya diluar jendela ruanganku. setiap kali ada yang lewat, aku akan mendengar mereka menyapanya seperti menggoda cowok (manusia) ganteng yang manis dan pemalu. Aldiiiii... begitu yang kudengar sepanjang hari. kadang ada juga yang memanggilnya Aldi Wiranata. entah darimana datangnya ide memberinya nama lengkap.

padahal Aldi adalah anjing Herder alias Gembala Jerman alias German Shepherd yang besar dan tampangnya garang. pada dasarnya dia memang anjing penjaga, tapi dia juga kalem dan cuek. entah bagaimana, dia berhasil membuat para tamu mendatanginya untuk menepuk kepalanya, mengusap punggungnya, membelai telinganya, menggaruk bagian di bawah lehernya. selama mereka berada di dekatnya, dia berdiri, duduk tegak, atau berbaring santai seperti menikmati semua perhatian dan kasih sayang itu.

lama-lama aku jadi berani deket-deket dia, ngajakin dia ngobrol dan kayaknya dia ngerti. kalo aku datang ke kantor dan dia sedang duduk di teras depan galeri, dia akan berdiri. aku akan merasa ge-er dan menganggap dia menyambut kedatanganku. sekarang aku jadi bingung sendiri, kenapa aku justru seneng dan nggak takut sama anjing yang gede-besar-menyeramkan, tapi tetep deg-degan kalo harus ngelewatin gang yang ada anjing kampungnya. padahal anjing kampung itu ukurannya cuma setengahnya Aldi.

yayaya, aku yang aneh.

DateMonday, February 19, 2007   Comment

satu lagi kejadian dalam hidupku berpusar dengan kamu pada pusatnya. tanpa kusadari, medan energi diantara kita saling bertemu dan bersinggungan, lalu berbelok menuju satu arah, atau berpijar dan menyebar ke segala arah. namun pada akhirnya menuju pada satu kesimpulan. kisah yang sedang kita jalani belum berakhir.

saat ini aku sedang berpikir-pikir, apa yang mungkin ada dalam kepalamu ketika memberiku film ini. aku ingat saat itu kamu bersikeras aku harus membawanya, dan menontonnya sampai selesai. kalau bisa dalam satu waktu. aku agak ragu aku akan punya waktu untuk menonton terus menerus selama lebih dari 6 jam tanpa jeda. tapi toh tiga keping DVD itu aku terima. merasa tersentuh karena ketika kamu memberikan film itu padaku, berarti kamu harus membelinya lagi. Angels in America.

Photobucket - Video and Image Hosting

I fell for Prior Walter.
laki-laki cerdas dengan pikiran-pikiran menarik. tentu saja dia sensitif dan kadang-kadang berlebihan menanggapi sesuatu, lalu jadi bawel. I fell for Prior Walter although I know he's gay. menurutku, karakternya jauh lebih rumit dan menarik daripada Roy Cohn atau Louis Ironson. aku juga seneng adegan-adegan saat Mr. Lies ketemu dengan Harper Pitt, karena pasti akan terjadi sesuatu yang menggelikan, atau justru keren. misalnya waktu Harper pergi ke Kutub Utara lewat kulkas. that's cool.

kamu ingat, adegan pertama dari episode pertama di bagian pertama film itu adalah tentang upacara pemakaman Yahudi, dimulai dengan seorang rabbi yang berkhotbah di hadapan keluarga si mati dalam bahasa Inggris yang kuduga berlogat Ibrani. ini hal baru bagiku, aku belum pernah melihat sesuatu yang berhubungan dengan ritual Yahudi sebelumnya. masih dengan perasaan terkesan, aku kemudian menulis email untuk satu-satunya rabbi yang kukenal di dunia nyata; Rabbi Allen B. Bennett yang memimpin sebuah sinagog di San Francisco.

rasanya aku perlu menceritakan padamu tentang Allen.
pertama kali melihatnya, yang ingin kulakukan adalah menyuruhnya mengenakan kostum Santa Claus. posturnya menunjang dan usianya sesuai, bahkan warna rambut dan jenggotnya pun tepat! tinggal memberinya setelan merah, topi merah dan ikat pinggang kulit, melepas kacamatanya, lalu menyuruhnya naik ke atas kereta. Rudolf dan teman-teman tidak akan tahu bedanya.

ia punya banyak lelucon berbau politik yang lucu dan segar. ia pencerita yang baik, yang bisa membuat pengalaman-pengalamannya terdengar sangat menarik. ia menjawab emailku dua hari setelah aku mengirimnya. isinya benar-benar diluar dugaan. sekali lagi aku merasa kalau hidupku terkait dengan berbagai hal secara mengagumkan, hampir seperti keluar dari dalam novel atau film. Allen menulis begini...

...As you now know, Angels in America is one of the most powerful films made in the U.S. in the last fifty years. I had the pleasure and the honor, many years ago, when Tony Kushner was beginning to prepare the original play for the stage, of being among those asked to help raise money for the production. The play was shown in two installments because it was too long to sit through in one evening. One night was five hours, and the other one six. By the time the play was ready for production, it was shorter, but not by that much. And, as you can tell from the film, which is much shorter than the play, it is still in two parts and is still quite long and complicated. Anyway, because I was among those who helped raise the initial funds for the production, I was one of the “Angels for Angels” as we were called back then. It’s good to see how the whole thing evolved...

tinggal dua langkah lagi aku akan bisa berkenalan dengan Tony Kushner. akankah kamu bersamaku ketika saat itu tiba?

DateFriday, February 16, 2007   Comment

Photobucket - Video and Image Hosting

aku masih ingat hari ketika kamu mengajakku menonton film ini.
hal yang pada akhirnya tidak jadi terlaksana. separuh karena aku agak malas menonton film yang menurutku kurang keren, separuhnya lagi karena jadualku dan jadualmu sama padatnya. sampai hari ini aku belum pernah nonton Notting Hill.

dan kalau aku mau nonton Notting Hill malam ini, maukah kamu menemaniku?

beberapa hari yang lalu aku teringat padamu. tapi urung mencoba menghubungimu ketika teringat aku sudah kehilangan baik nomor hp maupun alamat emailmu. aku belum menghubungimu sampai saat ini. meskipun kamu datang dalam mimpiku sepanjang malam tadi. tersenyum, berbicara denganku. sementara aku hanya diam, memandangmu melambaikan tangan dan menatapku dengan tawa dalam matamu.

kamu yang selalu baik hati dan bersedia menolong teman yang mengalami kesulitan. kamu yang pendiam tapi murah senyum. kamu yang memperlakukan aku dengan lembut, selalu berusaha membuatku senang, membuatku nyaman. dan cintamu.
all the things I couldn't believe I deserve.

...the smile on your face lets me know that you need me
there's a truth in your eyes saying you'll never leave me
the touch of your hand says you'll catch me wherever I fall
you say it best, when you say nothing at all...

selamat jalan, Adi Prana
berbahagialah di sisi-Nya

DateTuesday, February 13, 2007   Comment

ini buku yang sedang kubaca.

Photobucket - Video and Image Hosting

kisah sejati vokalis salah satu band yang paling dicintai di seluruh dunia. Red Hot Chilli Peppers. seorang laki-laki bertattoo yang tampan, suka bereksperimen pada dirinya sendiri (dengan musik, penampilan, aksi kontroversial, segala jenis drugs dan entah apalagi) dan punya banyak pacar. cerita hidup yang kayaknya hanya mungkin terjadi dalam film.

rasanya aku kenal seseorang dengan penggambaran yang lebih kurang sama di dunia nyata. walau mungkin nggak seterkenal Anthony Kiedis.

perjalanan RHCP selama lebih dari duapuluh tahun dicatat khusus dalam sejarah. musik, gaya dan penampilan mereka mengubah hidup jutaan anak muda di dunia, dan mengubah hidup orang yang tidak muda lagi, ketika mereka memberi pemahaman lebih pada anak-anak muda yang dijangkiti RHCP.

lagu kedua RHCP yang menarik perhatianku adalah My Friends dari album One Hot Minute. Anthony Kiedis yang memakai gaun berwarna putih, mendayung perahu yang bergerak pelan melintasi air yang tenang, seperti sedang sangat muram dan tenggelam teramat dalam. aku saat itu, anak SMP yang menyerap segala hal yang dilihatnya di TV, mengerutkan kening memikirkan mengapa Kiedis yang biasanya pecicilan jadi sangat kontemplatif. inget kan sama lagu itu? itu loh, yang liriknya begini...

Ex girlfriend called me up
Alone and desperate on the prison phone
They want... to give her 7 years
For being sad

I love all of you
Hurt by the cold
So hard and lonely too
When you dont know yourself

walaupun sebenarnya aku tahu kalau Kiedis bisa jadi halus dan melodius, terutama ketika bicara tentang kesunyian. misalnya dalam lagu Under the Bridge. barangkali kehidupan panggung yang hingar-bingar, gadis-gadis manis berambut pirang dengan tubuh menggiurkan dan bibir merah yang basah, hari-hari antara tidur dan tidak sadar akibat ganja, heroin atau cocain, sorot lampu ribuan watt dan suara musik yang menggelegar tidak memberi Kiedis kenyamanan sejati. ia (dan Flea) adalah personil yang terus ada di sana, tak peduli betapa RHCP jatuh bangun. kesepian, ketakutan dan seluruh kelemahannya diberikan pada obat-obatan terlarang.

Sometimes I feel
Like I dont have a partner
Sometimes I feel
Like my only friend
Is the city I live in
The city of angel
Lonely as I am
Together we cry

...

Under the bridge downtown
Is where I drew some blood
Under the bridge downtown
I could not get enough
Under the bridge downtown
Forgot about my love
Under the bridge downtown
I gave my life away

lagu mereka yang tidak bosan-bosannya aku dengarkan adalah Road Trippin'. aku senang sekali waktu akhirnya mereka membuat video untuk lagu ini. sejak dulu aku menyukai kehidupan bersama band. dan tahun-tahun beredarnya Californication adalah episode hidupku bersama Melancholic Bitch. aku bisa mengingat hari-hari ketika bersama mereka, aku berkumpul dan tidak melakukan apa-apa.

It's time to leave this town
It's time to steal away
Let's go get lost
Anywhere in the U.S.A.

Let's go get lost
Let's go get lost
Blue you sit so pretty
West of the one
Sparkles light with yellow icing
Just a mirror for the sun
Just a mirror for the sun
Just a mirror for the sun

nah, video klip mereka yang paling niat dan paling seru idenya tentu saja Dani California. semangat bermain-main dan bersenang-senang sangat terasa dalam film pendek tentang perkembangan musik itu. aku terus-menerus ketawa waktu pertama kali nonton video mereka, sambil sibuk menebak-nebak, sedang jadi siapakah Red Hot Chilli Peppers sekarang.

oyah, karena aku bukan Benny, aku nggak akan kasih spoiler tentang buku ini. mendingan beli aja dan baca sendiri karena lebih seru. rekomendasiku, ini salah satu buku yang pantas dikoleksi.

DateSaturday, February 10, 2007   Comment

Photobucket - Video and Image Hosting

Jan said he took the picture this morning. Fresh snow on the grounds of their compound in Pennsylvania.

DateMonday, February 05, 2007   Comment

Date: Sunday, 4 February 2007
Place: Space Colonie, Jalan Gootama, Ubud
People: Joelie, Yuni, Dini, Kelly, Scott, Patrick and me
Time: between 8.30-9.30 pm

Joelie: "Your future is easy and simple. You'll get married to a guy, having 4-5 kids, and reasonably happy"
Me: "Really?"
Joelie: "Yes. Yours is simple"

DateSaturday, February 03, 2007   Comment

Photobucket - Video and Image Hosting

Wine melihat Noel untuk pertama kalinya pada malam tahun baru 2006. agak menakjubkan sebenarnya, bagaimana dia bisa melihat Noel dari seberang ruangan club yang remang-remang. lalu sepanjang malam itu, kami bertiga (dengan Bonnie) cekikikan, menjadikan dia bahan candaan karena nggak bisa melepaskan pandangan dari cowok itu. malam itu juga, dengan bantuan Courtney, kami jadi tahu kalau namanya Noel, dan baru setahun tinggal di Ubud.

info yang terpercaya bilang kalau Noel sering terlihat di Flava Lounge. dan sejak itu Wine terus mencari-cari kesempatan untuk bisa datang ke Flava, walaupun nggak pernah kesampaian. adaaa... aja sebabnya sampai terus tertunda.
Hingga suatu hari, Onet bilang kalau mereka sedang nongkrong di Flava dan aku sebaiknya menyusul. dasar jodoh, begitu Wine dan Onet duduk di salah satu meja di Flava, entah dari mana datangnya, Noel sudah berdiri di hadapan Wine dan langsung mengulurkan tangan padanya. "hi! I'm Noel"

the rest is history... mereka jadian dan never get enough of each other. ini adalah saat ketika aku mulai jarang ketemu Wine, jarang bisa akan siang sama dia (kecuali kalau Noel juga ikut), jarang melihat dia di hari libur, karena itu adalah waktu jalan-jalan sama Noel, menghadiri acara bersama Noel, Noel...Noel...Noel...
kadang aku jadi merasa kehilangan, kadang aku jadi sebel karena percakapanku dengan Wine terhenti oleh Noel, kadang aku melihat cinta dalam mata mereka saat saling memandang...

dan pada akhirnya, ketika pernikahan itu terjadi, aku juga yang terharu dan berkali-kali kehabisan tissue selama pemberkatan. ah, semoga kalian selalu berbahagia... seperti dihari saat kalian berdiri berdampingan dan mengucapkan sumpah untuk saling mencintai. selamanya.

Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting

dua foto di bawah ini sekedar penggembira...

Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting

Shoutbox



Instagram