alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateMonday, February 19, 2007   Comment

satu lagi kejadian dalam hidupku berpusar dengan kamu pada pusatnya. tanpa kusadari, medan energi diantara kita saling bertemu dan bersinggungan, lalu berbelok menuju satu arah, atau berpijar dan menyebar ke segala arah. namun pada akhirnya menuju pada satu kesimpulan. kisah yang sedang kita jalani belum berakhir.

saat ini aku sedang berpikir-pikir, apa yang mungkin ada dalam kepalamu ketika memberiku film ini. aku ingat saat itu kamu bersikeras aku harus membawanya, dan menontonnya sampai selesai. kalau bisa dalam satu waktu. aku agak ragu aku akan punya waktu untuk menonton terus menerus selama lebih dari 6 jam tanpa jeda. tapi toh tiga keping DVD itu aku terima. merasa tersentuh karena ketika kamu memberikan film itu padaku, berarti kamu harus membelinya lagi. Angels in America.

Photobucket - Video and Image Hosting

I fell for Prior Walter.
laki-laki cerdas dengan pikiran-pikiran menarik. tentu saja dia sensitif dan kadang-kadang berlebihan menanggapi sesuatu, lalu jadi bawel. I fell for Prior Walter although I know he's gay. menurutku, karakternya jauh lebih rumit dan menarik daripada Roy Cohn atau Louis Ironson. aku juga seneng adegan-adegan saat Mr. Lies ketemu dengan Harper Pitt, karena pasti akan terjadi sesuatu yang menggelikan, atau justru keren. misalnya waktu Harper pergi ke Kutub Utara lewat kulkas. that's cool.

kamu ingat, adegan pertama dari episode pertama di bagian pertama film itu adalah tentang upacara pemakaman Yahudi, dimulai dengan seorang rabbi yang berkhotbah di hadapan keluarga si mati dalam bahasa Inggris yang kuduga berlogat Ibrani. ini hal baru bagiku, aku belum pernah melihat sesuatu yang berhubungan dengan ritual Yahudi sebelumnya. masih dengan perasaan terkesan, aku kemudian menulis email untuk satu-satunya rabbi yang kukenal di dunia nyata; Rabbi Allen B. Bennett yang memimpin sebuah sinagog di San Francisco.

rasanya aku perlu menceritakan padamu tentang Allen.
pertama kali melihatnya, yang ingin kulakukan adalah menyuruhnya mengenakan kostum Santa Claus. posturnya menunjang dan usianya sesuai, bahkan warna rambut dan jenggotnya pun tepat! tinggal memberinya setelan merah, topi merah dan ikat pinggang kulit, melepas kacamatanya, lalu menyuruhnya naik ke atas kereta. Rudolf dan teman-teman tidak akan tahu bedanya.

ia punya banyak lelucon berbau politik yang lucu dan segar. ia pencerita yang baik, yang bisa membuat pengalaman-pengalamannya terdengar sangat menarik. ia menjawab emailku dua hari setelah aku mengirimnya. isinya benar-benar diluar dugaan. sekali lagi aku merasa kalau hidupku terkait dengan berbagai hal secara mengagumkan, hampir seperti keluar dari dalam novel atau film. Allen menulis begini...

...As you now know, Angels in America is one of the most powerful films made in the U.S. in the last fifty years. I had the pleasure and the honor, many years ago, when Tony Kushner was beginning to prepare the original play for the stage, of being among those asked to help raise money for the production. The play was shown in two installments because it was too long to sit through in one evening. One night was five hours, and the other one six. By the time the play was ready for production, it was shorter, but not by that much. And, as you can tell from the film, which is much shorter than the play, it is still in two parts and is still quite long and complicated. Anyway, because I was among those who helped raise the initial funds for the production, I was one of the “Angels for Angels” as we were called back then. It’s good to see how the whole thing evolved...

tinggal dua langkah lagi aku akan bisa berkenalan dengan Tony Kushner. akankah kamu bersamaku ketika saat itu tiba?

Comment

Shoutbox



Instagram