alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateFriday, September 08, 2006   Comment

aku sayang padamu. bahkan lebih sayang padamu daripada bosku, yang memberiku makan setiap hari. aku yakin kamu juga sudah tau itu. jadi nggak perlu aku ulang-ulang lagi. perasaan ini terbentuk sejak kita bertemu tiga tahun yang lalu dan semakin mendalam selama kebersamaan kita di Ubud. di desa yang jauh dari tempat asal kita dan kita tidak kenal siapa-siapa. lalu kita saling menemani, mengurai masa lalu dihadapan matahari yang bergulir di batas cakrawala. untuk pertama kalinya kulihat matamu berkaca-kaca.

demikian besar rasa sayangku sehingga aku tidak memikirkan lagi siapa kamu, dari mana kamu berasal atau bagaimana latar belakang hidupmu. kesalahan apapun yang pernah kamu lakukan di masa lalu adalah sesuatu yang tidak perlu aku ungkit lagi. kamu sudah membayar mahal akibat dari kesalahanmu itu, mungkin sampai sekarang.

melihatmu pilu sekarang ini, ada yang menyesak dalam dadaku. andai kamu tahu betapa hatiku hancur setiap kali kamu datang dengan luka baru. andai kamu bisa merasakan panas membakar yang ditinggalkan air matamu yang membasahi bajuku, setiap kali aku memelukmu yang terguncang dalam tangis. kalau ada sesuatu yang aku punya, yang bisa membuatmu lebih kuat, lebih berdaya menghadapi masalah-masalah dalam hubunganmu, pasti akan kuberikan. kalau ada yang bisa kulakukan, untuk menghentikan kata-kata tajam itu, untukmu yang sudah mengorbankan segalanya bagi laki-laki yang tidak pernah bisa menghargaimu, pasti akan kulakukan.

kita sama-sama terharu waktu menonton March of the Penguins, lalu kita mulai menginginkan laki-laki yang seperti penguin. yang penyayang dan sabar. bersedia menanggung musim dingin yang ganas dalam keadaan lapar sambil mengerami telur, sampai bayi-bayi penguin menetas dan induk betina kembali membawa makanan untuk mereka. melihatmu yang sedang sakit sekarang ini, aku mengingat hari itu lagi.

kamu ingat Hans Bengtsson?
ya, dia laki-laki Swedia yang mengajak Farideh Radis mengarungi separuh bumi untuk berbulan madu ke Ubud, lalu merencanakan upacara pernikahan rahasia dalam adat Bali karena tau istrinya itu ingin punya foto upacara dalam adat Bali. aku teringat betapa matanya berbinar waktu kami bertemu untuk merencanakan semua acaranya. gelak tawanya seperti anak kecil jahil yang menyiapkan kejutan nakal di sekolah. dan waktu istrinya menangis melihat dekorasi di tepi kolam renang untuk upacara pernikahan mereka, aku melihat cinta yang mendalam di matanya.

mungkin aku juga pernah bercerita tentang Ottmar. istrinya, Elena- adalah pemain piano klasik di sebuah orkestra di Swiss. aku menemani mereka dalam dua hari persiapan resital piano di lantai dua galeriku. semua perhatian tumpah ruah untuk Elena. untuk piano yang akan dimainkannya, untuk repertoarnya, untuk gaun yang akan dikenakannya. dan selama itu, Ottmar mendampingi dengan senyum dan tatapan penuh kasih sayang dan kekaguman. mengingatkan Elena untuk makan, membantunya mengurus barang-barang yang dia bawa, walaupun itu berarti menjinjing tas tangan wanita.

kamu juga pernah mendengar tentang Mark Giglio. waktu aku menemani Carleen Sheehan -istrinya, berbelanja...dia terus ada di belakang kami. meskipun dia sama sekali tidak suka shopping. dia akan berhenti di sana sini, memotret objek yang menarik sepanjang jalan Monkey Forest dan Hanoman yang kami lalui. mengecek keberadaan kami di antara toko-toko di sepanjang jalan. aku sempat kehilangan Mark untuk beberapa saat setelah kami melewati jembatan dimana seekor anak anjing terkapar sekarat. dengan yakin, Carleen bilang kalau Mark pasti sedang mencari makanan buat anak anjing itu. seketika itu juga aku melihat kedalaman perasaan diantara mereka berdua. hatiku melembut oleh aura hangat yang mereka pancarkan.

terlukalah sekarang, lalu hiduplah dengan kenyataan. suatu hari nanti, kamu akan mendapatkan penguin jantanmu. yang akan membantumu membawa belanjaan dari supermarket dan mengobati luka di kakimu dengan sentuhan tangannya. yang mengajakmu membeli pot kecil berisi tanah, menaburkan benih bunga dan bersamamu menyiraminya setiap hari, meletakkan pot bunga itu di jendela, lalu mengajakmu menyaksikannya tumbuh. sampai saat itu tiba, aku akan selalu bersama hatimu. dimanapun kamu berada.

Comment

Blogger amen at 2:05 PM, September 08, 2006 said:

trivia: tidak ada pinguin di kutub utara

Anonymous fahdi at 2:12 PM, September 08, 2006 said:

hidup linux!

Anonymous httsan at 2:27 PM, September 08, 2006 said:

mmm...

Anonymous pipit at 3:28 PM, September 08, 2006 said:

Postingan yang "menyentuh".

Anonymous Yanuar at 4:20 PM, September 08, 2006 said:

penguin apa pinguin seh.??

Anonymous hanindyo at 5:22 PM, September 08, 2006 said:

uh menyentuh....March of the Penguins itu bukan film dokumenter, itu film cinta :)

Anonymous mbu at 5:48 PM, September 08, 2006 said:

mbak, pernah kepikiran buat cerpen ato novel ga? ato emang biasa nulis?

Blogger Dian Ina at 10:33 AM, September 09, 2006 said:

yanuar: penguin aja yah?

mbu: ada sih cerpen gitu, tapi masih belum bagus. kalo novel ya... kayaknya masih lama:D

Blogger Azil Adi Permana at 12:25 PM, September 11, 2006 said:

trivia: yang ngasih makan elo tuhan, bukan bos elo.

Blogger Dian Ina at 9:11 AM, September 12, 2006 said:

thanks udah diingetin, azil...:)

Anonymous dedenf at 6:36 PM, September 12, 2006 said:

dalem nih inceh, makasih udah sharing :)
you touch my heart
saya juga mengerti akan ketulusan cinta yang ada (walaupun masih belum lancar menjalaninya) terutama ketika melihat cinta dari orang tua saya, bagaimana beliau saling mencintai satu sama lain, dan bagaimana juga beliau mencintai kami sebagai anaknya.

Blogger Dian Ina at 2:20 PM, September 13, 2006 said:

thanks udah kasih komen, deden...
aku jadi terharu:)

Anonymous hening at 7:59 PM, September 17, 2006 said:

untuk mu hun jangan kan jadi penguin jadi kodok pun aku rela... relaaaaaaaaaaaa hiks hiks

Post a Comment

Shoutbox



Instagram