alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateWednesday, September 12, 2007   Comment

aku langsung jatuh cinta pada pandangan pertamaku sesaat setelah sampai di Aneh-Aneh.

tempat itu adalah penggambaran yang sempurna terhadap Jones Salvage Yard milik Paman Titus dalam cerita Trio Detektif. bedanya, Aneh-Aneh melulu berisi kayu. dari pangkalan terbukanya, yang terlihat hanyalah kayu sepanjang mata memandang. sebagian besar dari kayu-kayu yang ada disana adalah bagian bonggol pohon, yang paling dekat dengan akar. lalu ada juga lempengan kayu yang tebalnya berbelas atau berpuluh senti, dengan ukuran lebar yang membuatku berdecak kagum. membayangkan bahwa lempengan kayu itu berasal dari sebuah pohon yang begitu besar, sampai diameternya bisa mencapai 2M, atau lebih. apapun yang terbuat dari kayu yang bisa kamu bayangkan ada disini. kursi, meja, lemari, papan, balok, patung, pitu kuno, kerangka rumah, tiang yang biasa ditemui dalam rumah-rumah Jawa di Kudus, patung, fosil kayu, lempengan papan yang memotong penampang melintang akar (dan membuatnya jadi mempunyai lekukan indah secara alami), serbuk kayu, serutan kayu, serpihan kayu... apapun.

di tempat itu juga aku melihat berbagai jenis kayu. jati, ebony, ulin, asam, johar, sonokeling dan entah apalagi. selain daerah hamparan terbuka, terdapat juga berbagai ruangan yang merupakan tempat penyimpanan kayu-kayu khusus, bengkel kerja untuk proyek-proyek yang berhubungan dengan kayu, ruang pamer patung dan benda-benda yang hendak dijual, kantor, rumah tinggal pak insinyur, pokoknya... tempat itu adalah labirin kayu yang menyimpan dan mengerjakan segala hal yang berhubungan dengan kayu.

dari kartu namanya, aku bisa membaca kalau Aneh-Aneh yang menyebut dirinya 'Curious Arts' ini bisa mengerjakan segala jenis furniture kayu, rumah yang bisa dibongkar pasang, mereproduksi benda-benda tua yang terbuat dari kayu (mungkin bisa juga mendiskusikan pembuatan benda antik, hihi), mencarikan benda-benda yang jarang ditemukan (aku nggak tau bendanya harus terbuat dari kayu atau nggak), juga membuat benda-benda berdasarkan pesanan.

sore itu, aku menemani Onet memesan kursi yang diinspirasi oleh desainer-arsitek-seniman kesayangannya, Gaudi.
dan saat menelusuri tempat itu, aku justru tertarik pada benda ini:





mungkin aku akan memesan peti ini untuk menyimpan jantungku. agar bisa kuberikan padamu, supaya aku bisa selamanya mengarungi lautan. dan kamu menjelma jadi penguasa lautan karena mencintaiku.
yaya, ini khayalan untuk menemani hari pertama berpuasa yang baru dimulai 5 jam yang lalu. selamat berpuasa juga buat kamu:D

Comment

Anonymous Anonymous at 10:05 PM, September 13, 2007 said:

you're gonna put your sweetheart into it?

*saalh fouks*

Blogger M Fahmi Aulia at 12:42 AM, September 14, 2007 said:

puasa baru hari pertama, ngehayalnya serem kaya gini ya?? :-?

Anonymous Anonymous at 1:20 PM, September 14, 2007 said:

Mbak Ina mengingat banyaknya tempat menarik di blogmu, bagaimana kalo dibikin semacam "PeTa Bali a la Ina".
Aku lg nabung buat backpack dan esensi backpack adalah mengunjungi tempat2 yang di luar jangkauan turis biasa.Your Blog seems to be an okay start.
Di aneh2 ada ga ya sesuartiu yang bisa digambarkan sebagai"ruang hening"atau "jeda".Lagi nggolek.

Salam dari Jogja.Happy fasting.

zz(Peacegen crocodila)

Blogger saylow at 5:06 PM, September 14, 2007 said:

Untuk seorang Davy Jones kamu terlalu cantik Na, kurang berlendir dan tidak bertentakel...

Anonymous dian ina at 11:32 AM, September 15, 2007 said:

terima kasih atas pujiannya, Say
*blushing*

Blogger Calupict at 3:53 PM, September 21, 2007 said:

Owalah, Jeng *ngelirik peti berisi jantung sendiri*

Post a Comment

Shoutbox



Instagram