alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateSaturday, February 25, 2006   Comment

beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 17 Februari 2006, tiba-tiba ada banyak sekali polisi di Ubud. di setiap persimpangan jalan, sekurang-kurangnya ada dua orang polisi sibuk berjaga-jaga. terutama di Bebek Bengil. ada kira-kira sekompi polisi sibuk mondar-mandir. apakah ada ancaman bom di Ubud? wah... tapi kok nggak ada Gegana?

dugaan pertamaku, ada pejabat yang datang ke Ubud. dugaan kedua, di Bebek Bengil lagi ada rapat para polisi dari berbagai kesatuan. ternyata dugaan pertama yang benar. tapi tepatnya, SBY datang ke Bali dan makan malam di Bebek Bengil. tapi ya itu, dari siang kayaknya polisi dan petugas protokoler udah sibuk bikin acara bersih-bersih sapu jagat disana.

hmmm... mungkin SBY nggak akan pernah baca tulisanku ini. tapi sekiranya ada Paspampres yang kemudian membaca tulisan ini, aku berharap dia menyampaikannya kepada SBY. atau kalo tidak Paspampres, kamu juga boleh deh.
*Hi Roy!

untuk makan di Bebek Bengil diperlukan sekurangnya Rp 200.000,- atau Rp 300.000 per satu kali makan berdua. dengan harga segitu, berapa banyak orang Ubud, orang Bali yang makan disana?apalagi dalam keadaan sepi nggak jelas penghasilan kayak sekarang? hanya segelintir. dan segelintirnya itu sedikit banget. aku pikir, kalau SBY mau menghayati kehidupan rakyatnya di Bali, yang udah jatuh tertimpa tangga dan pemerintahnya seperti tidur ngelindur dan nggak melakukan apa-apa untuk memperbaiki keadaan. lebih baik SBY makan di tempat lain. apalagi kalo makannya sama Menteri Pariwisata yang sampai sekarang masih juga belum bikin kampanye pariwisata apa-apa.

coba makan nasi ayam di Kedewatan. di tempat seperti ini rakyatnya makan. dengan hanya Rp 6000 udah dapet nasi yang gundukannya cukup tinggi untuk bisa nutupin pandangan dari pengunjung warung yang lain, ayam yang disuwir dengan kuah yang pedash, urab, telur dan sambal matah yang membakar lidah dengan mantab. rasanya gurih dan kaya rempah.

sayangnya, SBY nggak tau makanan enak ini. sayangnya, SBY nggak mendesak Menteri Pariwisata dan Kantor Negara Pariwisata untuk bikin promosi yang baik untuk Bali. sayangnya, SBY belum juga bikin proyek yang padat karya dan menciptakan lapangan kerja yang banyak sebelum semakin banyak orang yang putus asa dan jadi berpikir pendek. sayangnya, SBY nggak kenal pak tua dari Banjar Pande yang setiap sore jadi calo tiket untuk menonton pertunjukan tari di Puri Ubud.
yang tiap hari jadi makin lesu karena semakin sedikit tiket yang bisa dia jual.

Comment

Anonymous lu.jipeng at 1:42 PM, February 25, 2006 said:

Yoih,

Santapan yang murah dan enak, dinikmati sambil selonjoran plus hati yang senang. Kenyang & puas.

Kemewahan yang sepertinya gak akan bisa dirasakan oleh kaum pejabat tinggi (yang makanannya dibayar rakyat??).

Hihihi, kadang-kadang menjadi manusia biasa itu ternyata sangat membahagiakan.

Anonymous Yanuar at 2:32 AM, February 26, 2006 said:

eh.. pak SBY tambah gemuk yah.??

Anonymous didats at 8:56 PM, February 26, 2006 said:

minta traktir sby aaah...

Blogger saylow at 4:44 PM, February 27, 2006 said:

SBY kamuh tahu tidak, sambel BONGKOT! bikinan emak saya, wah coba deh kamu mampir sekali waktu...akan membelalakan matamu pedas menyengat...

Blogger Alex darkrooms at 10:52 AM, March 02, 2006 said:

ayo ke dreamland

Anonymous Anonymous at 2:07 PM, March 01, 2007 said:

ehm..gpp kali SBY makan di situ...kalo emang dia lagi pengen makan bebek bengil apa salahnya? jangan lupa, di balik makanan mahal juga ada manusia2 indonesia juga yg cari rejeki ... ntah jadi waiter ato apa pun..mari lihat dari sudut pandang yang lain...keberatankah kita kalo kita sendiri sedang pengen makan sesuatu yg harganya mahal tapi uang kita cukup berlimpah untuk sekedar menikmatinya? kalo aku sih nggak...:)

Blogger Rasheeda Muhammad at 9:51 PM, September 17, 2015 said:

Halo, saya Rasheeda Muhammad dari Indonesia, dan saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk memperingatkan semua orang di sini untuk berhati-hati dari semua pemberi pinjaman pinjaman yang menimbulkan menjadi nyata. Mereka semua penipuan dan palsu dan niat mereka adalah untuk merobek Anda dari uang Anda sulit diperoleh. Saya telah menjadi korban pinjaman perusahaan ini tetapi tidak ada yang mampu memberikan pinjaman saya mencari sampai aku datang di Ibu Amanda Amanda Badan Kredit. Dia menawarkan saya pinjaman pada tingkat bunga yang terjangkau dari 2% dengan hanya beberapa formalitas dan requirements.After saya bertemu dengan persyaratan dan kondisi perusahaan, pinjaman saya disetujui dan saya sangat mengejutkan, itu ditransfer ke rekening bank saya dalam waktu kurang dari 24 jam. Anda dapat menghubungi Ibu Amanda melalui emailnya amandaloan@qualityservice.com dan Anda juga dapat menghubungi saya di rasheedamuhammad10@gmail.com saya email saya hanya bersaksi Ibu Amanda akan baik dan bantuan yang diberikan kepada dia saya dan keluarga saya dan saya juga ingin Anda menjadi penerima manfaat dari tawaran pinjaman nya.

Post a Comment

Shoutbox



Instagram