alamanda.blogspot.com is proudly powered by Blogger
Template Design by Didats Triadi

DateSaturday, May 27, 2006   Comment

sampai di kantor langsung lihat status yang dipasang Mas Eko. ada gempa di Jogja katanya, dan tiga diantara saudaranya meninggal dunia (ikut berduka cita, yah...). sesudahnya aku berusaha menghubungi beberapa teman yang lain. tapi HP mereka nggak satupun bisa dikontak. nadanya selalu sibuk. ya, pasti jaringannya padat luar biasa.

dari arisan, aku ketahui kalau Rony baik-baik saja. ada kabar juga kalau Internet di Jogja lumpuh. aku cek beberapa website yang sudah memuat berita ini. walaupun sudah banyak yang menulisnya, tapi nyaris semuanya bernada sama. belum ada keterangan yang cukup lengkap. tepat sebelum tengah hari, kuterima berita juga bahwa meskipun tidak bisa ditelepon, tapi sms bisa masuk.

segera sesudah kuterima kabar itu, aku mengirim sms ke semua nomor HP teman dan orang-orang yang aku kenal, yang aku percaya sedang ada di Jogja. Titik, Ali dan Pak Rizal ternyata sedang berada di luar kota saat kejadian dan kabarnya tempat tinggal mereka baik-baik saja. dari Indie aku dapat kepastian kalau daerah Utara Jogja tidak terlalu parah, meskipun barang-barang di rumah pada berjatuhan dan pecah. seperti halnya terjadi di rumah Mas Sujud dan Tari, Hanafi (atap rumah joglonya hancur, kaca-kaca pecah dan tempat parkir rusak berat), gudang toko material Mas Andi (temboknya runtuh sebagian) juga workshop Mas Heru yang baru jadi, rusak. dari Mas Heru aku juga menerima kabar kalau salah seorang teman di Komunitas gayam 16, meninggal dunia. Innalillahi wa Inna Ilaihi Rajiuun...

teman-teman seniman kebanyakan tinggal di Selatan, daerah yang sangat parah terlanda gempa, dan ini membuatku sangat khawatir. Caroline Rika, Ratna Mufida, Yuli Prayitno dan Mikke Susanto semuanya membalas smsku. dan menyatakan kalau mereka baik-baik saja. meskipun sebagian rumah roboh dan mereka harus mengungsi ke studio, seperti terjadi pada keluarga Titarubi dan Agus Suwage. Windu mengkonfirmasi kalau dia juga selamat, begitu pula Pungki yang tinggal bertetangga dengannya.

Jogja sedang shock berat, begitu lapor Uza. Elis juga menyatakan kalau ini gempa paling parah sepanjang hidupnya, rasanya seperti kiamat, Jogja hancur... katanya dalam sms sambil bilang bahwa dia belum berani masuk rumah karena takut akan gempa susulan. aku bisa membayangkan situasinya pasti parah karena Elis tinggal di belakang RS. Wirosaban, salah satu tempat dimana ratusan korban gempa dirawat. bisa dibayangkan betapa panik dan takutnya. ada Gunung Merapi yang meletus di Utara, dan gempa di Selatan, seperti yang digambarkan Bonnie dalam smsnya.

dari Mama dan Papa aku menerima kabar bahwa keluarga Oom Sukoadji di Jogja juga selamat. karena semua orang keluar dari rumah, makanya tidak ada yang mengangkat telepon. tapi baik Oom maupun Tante serta sepupu-sepupuku dan keluarga mereka, semuanya selamat. Alhamdulillah...

sebelum aku membuat tulisan ini, aku sempat berhasil menelepon Jambul dan mendapat kepastian bahwa semua teman di Rumah Senang dan Cemorojajar selamat. berarti, walaupun Caca, Abe, Ferdi, Yosie dan Didit belum balas sms, aku yakin mereka selamat. Jambul juga bilang kalau dia masih menunggu kabar dari yang lain. dari caranya bilang 'lumayan', itu berarti kalau keadaannya cukup parah.

aku juga masih menunggu kabar. sampai saat ini, yang masih belum kuketahui nasibnya sebagian besar adalah Yudhis, Bayu, Mas J(ompet), Mas Yoga, Marzuki, Vindra, Ronal, dan Agung. aku harap mereka selamat melewati gempa yang sudah terjadi selama 75 kali hari ini.
aku juga berdoa supaya Eko Nugroho dan Komunitas Daging Tumbuh, Agung Kurniawan-Yustina W Neni dan seisi Kedai Kebun, Entang Wiharso-Christine Cocca dan keluarga Antena Project, Putu Sutawijaya dan kawan-kawan Sanggar Dewata Indonesia, Aisyah Hilal dan teman-teman Yayasan Seni Cemeti, juga Wimo Ambala Bayang dan penghuni Mes 56 semuanya selamat.
Jogja memerlukan banyak doa dari kita semua agar situasi lebih baik.

Comment

Shoutbox



Instagram